=====> ISLAM DOES  NOT SUPPORT TERRORISM <=====
ISLAM RAHMAT SELURUH ALAM



VIDEO SATU JAM CARA MEMAHAMI YESUS SEBAGAI ANAK TUHAN

Cara Penulisan Huruf Latin Untuk Bahasa Arab "Jika Allah Menghendaki"

Di media maya (beberapa tahun lalu) banyak beredar isue mengenai pernyataan Dr. Zakir Naik "seorang ulama terkenal" perihal penulisan kalimat "Dengan Izin Allah".  Tetapi apakah Dr. Zakir benar-benar membuat pernyataan itu atau ada orang yang ingin memfitnah?.

Yang menjadi pertanyaan adalah, apakah penulisan huruf Arab latin untuk kalimat "Jika Allah Menghendaki" itu INSYAA ALLAH atau INSHAA ALLAH atau IN SYAA ALLAH atau IN SHAA ALLAH".

Dalam penulisan huruf Arab ke Latin memang untuk beberapa daerah atau negara atau manusia bisa jadi berbeda, anda bisa lihat pada gambar dibawah bahwa penulisan (yang dilingkari merah) berbeda. Yang satu memakai kata "SHIN" yang satu memakai kata "SYIN"


CONTOH PENULISAN HURUF ARAB LATIN

Nah yang dipermasalahkan sekarang adalah banyaknya postingan di internet tentang cara penulisan Latin "Jika Allah menghendaki" yang mengatasnamakan Dr Zakir Naik. Misalnya :



Atas hal tersebut maka muncul klarifikasi dari Dr. Zakir fans sebagai berikut :


 

Lalu bagaimana kita harus menyikapinya? 

Berhubung Wahyu Al-Quran turun dalam bahasa Arab maka muncul juga pemikiran di beberapa kalangan. Pemikiran itu antara lain apakah wahyu Tuhan itu hanya sebatas makna atau makna dan lafadz Arabnya. Para imam pun berbeda pendapat soal hal ini. Imam Hanafi menganggap bahwa “makna” lebih bersifat wahyu, sedangkan imam Syafi'i menganggap wahyu merupakan “makna dan lafadz Arabnya”.

Mungkin pendapat Imam Hanafi lebih bisa dipakai sebagai jawaban bahwa Wahyu adalah “makna” tak mencakup lafadz, mengapa?. Karena di dalam Al-Quran terdapat banyak kisah-kisah nabi Allah sebelumnya dari jaman Nabi Ibrahim, Musa dan Isa. Sebagian cerita tersebut tentu dilafadzkan dalam bahasa kitab suci sebelumnya sebelum turun Al-Quran dimana bukan bahasa Arab. Dan secara makna kisah-kisah tersebut diulang lagi di dalam Al-Quran. Selain itu bahasa Arab juga mengalami perkembangan dalam penulisan, dari yang semula memakai tulisan sederhana menjadi tulisan yang dipakai sekarang.

Tetapi meski demikian bukan berarti kita mengesampingkan bahasa dan tulisan Arabnya (terutama lafadznya). Hal ini penting untuk menjaga keaslian lafadz karena hal ini berguna dalam menterjemahkannya (mencari pemahaman yang tepat). Apalagi lafadz Al-Quran bagian dari bacaan Shalat yang memang tidak boleh diganti bahasa lain. Karena lafadz bukan bagian dari budaya Arab. Karena secara bahasa, bahasa Arab dan bahasa Al-Quran tidaklah sama. Itulah mengapa dalam percakapan sehari-hari banyak ditemui ketidaksamaan diantara keduanya. Al-Quran dari segi tulisan tetap saja penuh dengan mukjizat BACA DISINI


Berhubung penulis tidak ahli bahasa Arab maka saya copykan pendapat dari ustadz Ammi Nur Baits, yang menurutku sesuai dengan pemikiranku.

Dalam bahasa arab, kata “insyaa Allah” ditulis denganإِنْ شَاءَ اللَّهُ

Yang artinya, ‘jika Allah menghendaki’


Ada 3 kata dalam kalimat ini,


a. Kata [إِنْ], artinya jika. Dalam bahasa arab disebut harfu syartin jazim (huruf syarat yang menyebabkan kata kerja syarat menjadi jazm)


b. Kata [شَاءَ], artinya menghendaki. Dia fiil madhi (kata kerja bentuk lampau), sebagai fiil syarat (kata kerja syarat) yang berkedudukan majzum.


c. Kata [اللَّهُ], sebagai subjek dari fiil syart.

Memahami susunan di atas, berarti kalimat [إِنْ شَاءَ اللَّهُ] adalah kalimat syarat, yang di sana membutuhkan jawab syarat. Namun di sana, jawab syaratnya tidak disebutkan, karena disesuaikan dengan konteks kalimat.


Sebagai contoh, jika konteks pembicaraan anda adalah berangkat ke kota Jogja, maka kalimat lengkapnya adalah: ’jika Allah menghendaki maka saya akan berangkat ke jogja.’


Kalimat ’maka saya akan berangkat ke jogja’ merupakan jawab syarat tersebut.

Bagaimana Cara Penulisan yang Benar?


Kalimat insyaa Allah berasal dari bahasa arab. Dan karena sering digunakan oleh masyarakat tanpa diterjemahkan, kalimat ini menjadi bagian dari bahasa kita. Mengingat huruf bahasa Indonesia dan huruf bahasa arab berbeda, masyarakat akan sangat kerepotan jika harus menuliskan kalimat ini dengan teks arabnya. Sehingga kita perlu melakukan transliterasi untuk menuliskan kata ini dengan huruf latin.


Karena itu, sebenarnya mengenai bagaimana transliterasi tulisan [إِنْ شَاءَ اللَّهُ] yang tepat, ini kembali kepada aturan baku masalah infiltrasi kata dan bahasa.


Bagi sebagian orang, baku itu bukan suatu keharusan. Yang penting masyarakat bisa memahami. Misalnya kata ‘Allah’, yang benar ditulis Allah, Alloh, ALLAH, atau bagaimana. Bagi sebagian orang, ini kembali kepada selera penulisnya.


Sebagai catatan, transliterasi kalimat bahasa asing, dibuat untuk membantu pengucapan kalimat asing itu dengan benar. Anda bisa bandingkan, transliterasi teks arab untuk masyarakat berbahasa inggris dengan transliterasi teks arab untuk orang Indonesia. Karena semacam ini disesuaikan dengan fungsinya, yaitu untuk membantu pengucapan kalimat arab tersebut dengan benar.


Dengan demikian, sebenarnya transliterari tidak bisa dijadikan acuan benar dan salahnya tulisan. Karena tidak ada aturan yang disepakati di sana. Semua kembali kepada selera penulis. Yang lebih penting adalah bagaimana cara pengucapannya yang tepat, sehingga tidak mengubah makna.


Tulisan arabnya

[إِنْ شَاءَ اللَّهُ],


Anda bisa menuliskan latinnya dengan insyaaAllah atau insyaa Allah atau inshaaAllah atau inshaa Allah atau insyaallah. Tidak ada yang baku di sini, karena ini semua transliterasi. Yang penting anda bisa mengucapkannya dengan benar, sesuai teks arabnya.


Karena itu, sejatinya tidak ada yang perlu dipermasalahkan dalam penulisan transliterasi semacam ini. Selama cara pengucapan dan makna yang dimaksud sama.


Allahu a’lam..


Dijawab oleh ustadz Ammi Nur Baits (Dewan Pembina KonsultasiSyariah.com)

RANDOM ARTIKEL