=====> ISLAM DOES  NOT SUPPORT TERRORISM <=====
ISLAM RAHMAT SELURUH ALAM



VIDEO SATU JAM CARA MEMAHAMI YESUS SEBAGAI ANAK TUHAN

Cara Muslim Memahami Mukjizat Yesus


Dan orang-orang kafir Mekah berkata: “Mengapa tidak diturunkan kepadanya (Nabi Muhammad)  mu’jizat-mu’jizat dari Tuhannya?” Katakanlah: “Sesungguhnya mu’jizat-mu’jizat itu terserah kepada Allah. Dan sesungguhnya aku hanya seorang pemberi peringatan yang nyata”. [QS 29:50] 


Pada ayat  diatas  Nabi Muhammad mengatakan bahwa Mukjizat itu terserah Allah apakah Allah akan mengasih atau tidak. Ini menekankan bahwa Nabi Muhammad bukanlah seseorang yang gila akan kesaktian atau mukjizat. Nabi mengatakan bahwa beliau hanya pemberi peringatan. Ini menunjukkan bahwa Mukjizat yang sebenarnya adalah Al-Quran itu sendiri. Meski banyak hadits yang menyebutkan tentang mukjizat nabi, tetapi Al-Quran adalah bukti nyata. Bukti itu antara lain bisa dibaca DISINI dan DISINI dimana dalam artikel-artikel disana bisa dibuktikan bahwa Al-Quran tidak mengalami perubahan. Selain itu banyak ditemukan bukti-bukti ilmiah dalam Al-Quran dimana sudah banyak diulas oleh Harun Yahya DISINI

Dan Allah akan mengajarkan kepadanya (Yesus/Isa) Al Kitab, Hikmah, Taurat dan Injil. Dan (sebagai) Rasul kepada Bani Israil (yang berkata kepada mereka): “Sesungguhnya aku telah datang kepadamu dengan membawa sesuatu tanda (mu’jizat) dari Tuhanmu, yaitu aku membuat untuk kamu dari tanah berbentuk burung; kemudian aku meniupnya, maka ia menjadi seekor burung dengan seizin Allah; dan aku menyembuhkan orang yang buta sejak dari lahirnya dan orang yang berpenyakit sopak; dan aku menghidupkan orang mati dengan seizin Allah; dan aku kabarkan kepadamu apa yang kamu makan dan apa yang kamu simpan di rumahmu. Sesungguhnya pada yang demikian itu adalah suatu tanda (kebenaran kerasulanku) bagimu, jika kamu sungguh-sungguh beriman. [QS 3:48-49]

Itulah mukjizat yang diberikan Allah kepada nabinya Isa Putera Maryam. Menanggapi Mukjiat Isa (Yesus) tersebut ternyata ada perbedaan diantara orang Muslim dan Kristen. Orang Muslim menganggap Mukjizat Isa (Yesus) sebagai hal yang biasa karena semua atas izin Allah. Sedangkan orang Kristen menganggap mukjizat Isa (Yesus) sebagai sesuatu hal yang luar biasa, sehingga mereka berlebihan dalam beragama dengan mengangkat Yesus (Isa) sebagai Tuhan.

Mengapa ada nabi yang diberi mukjizat secara langsung dan tidak?. Hal itu karena konteks yang dialami berbeda-beda. Para nabi sebelum nabi Muhammad rata-rata mempunyai mukjizat. Misalkan nabi Musa dan Isa (Yesus) yang oleh Allah diberi mukjizat secara langsung karena umat (golongan manusia) yang dihadapi saat itu adalah umat (golongan manusia) yang penuh dengan takhyul dan sihir. Itulah mengapa sihir harus dibalas dengan mukjizat. Sedangkan nabi Muhammad diberi mukjizat yang lebih mengarah ke rasional karena umat sekarang cenderung memakai rasio akal dalam menilai sesuatu. 


Sekarang mari kita pahami apa maksud Allah memberi para utusan-NYA dengan mukjizat dan implikasinya kepada para pengikutnya.

QUR’AN SURAH AL-BAQOROH (2) : 102
(2)……..dan apa yang diturunkan kepada dua orang malaikat di negeri Babil yaitu harut dan Marut, sedang keduanya tidak mengajarkan (sesuatu) kepada seorangpun sebelum mengatakan: “Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir”. Maka mereka mempelajari dari kedua malaikat itu apa yang dengan sihir itu, mereka dapat menceraikan antara seorang (suami) dengan isterinya………

(1) Dan mereka mengikuti apa yang dibaca oleh syaitan-syaitan pada masa kerajaan Sulaiman (dan mereka mengatakan bahwa Sulaiman itu mengerjakan sihir), padahal Sulaiman tidak kafir (tidak mengerjakan sihir untuk kejahatan), hanya syaitan-syaitan lah yang kafir (mengerjakan sihir untuk memurtadkan manusia dari jalan Allah). Mereka mengajarkan sihir kepada manusia ……..

(3)………Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah. Dan mereka mempelajari sesuatu yang tidak memberi mudharat kepadanya dan tidak memberi manfaat. Demi, sesungguhnya mereka telah meyakini bahwa barangsiapa yang menukarnya (kitab Allah) dengan sihir itu, tiadalah baginya keuntungan di akhirat, dan amat jahatlah perbuatan mereka menjual dirinya dengan sihir, kalau mereka mengetahui.

Dari ayat diatas kita bisa menyimpulkan bahwa Mukjizat yang dibawa oleh para nabi itu adalah ujian bagi musuh nabi dan juga ujian bagi para pengikut nabi. Seperti yang dikatakan oleh Malaikat Harut dan Marut diatas bahwa sebelum mereka mengajarkan sesuatu (mukjizat) mereka berkata : “Sesungguhnya kami hanya cobaan (bagimu), sebab itu janganlah kamu kafir”.

Mukjizat nabi telah mengembalikan beberapa musuh nabi kembali ke jalan yang benar (Allah). Tetapi ternyata Mukjizat nabi itu juga membuat pengikut (umat) selanjutnya terjerumus (Kafir) dari jalan Allah. Karena mereka begitu mengkultuskan mereka (nabi) dan menyekutukannya dengan Allah. Disini ada indikasi bahwa ada musuh dalam selimut yang sengaja mempengaruhi pengikut yang lain untuk mengkultuskan nabi dan menyekutukannya dengan Allah.

Hal yang aneh lagi adalah bahwa orang Kristen sering menyerang umat Islam bahwa Nabi umat Islam “Nabi Muhammad” tidak memiliki mukjizat apa-apa. Agaknya mereka lupa dengan apa yang dikatakan Yesus dalam Bible. Yesus mengatakan dalam Matius 24:24 sebagai berikut :

BIBLE MATIUS 24:24
Sebab Mesias-mesias palsu dan nabi-nabi palsu akan muncul dan mereka akan mengadakan tanda-tanda yang dahsyat dan mujizat-mujizat, sehingga sekiranya mungkin, mereka menyesatkan orang-orang pilihan juga.

Nah sudahkah mereka membaca ayat ini?. Jika sudah, mengapa mereka merendahkan Nabi Muhammad yang dalam pandangan mereka tidak memiliki Mukjizat?. Bukankah orang-orang yang mengadakan tanda-tanda yang dahsyat dan mukjizat- mukjizat menurut Matius 24:24 adalah nabi Palsu?. Lalu apakah Yesus juga bisa dikatakan nabi Palsu?.

BIBLE MATIUS 7:22-23
Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga? Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!”

Dari ayat diatas bisa kita simpulkan bahwa Mukjizat bukanlah parameter utama untuk menentukan kebenaran ajaran Allah. Karena banyak yang menggunakan Mukjizat untuk menipu manusia dengan berpura-pura sebagai utusan Allah alias nabi Palsu.

RANDOM ARTIKEL