Jika berganti halaman baru tunggu sekitar 10 detik kemudian klik "SKIP AD" di sebelah kanan

Kamis, 07 Juni 2012

Tempat Kembalinya Bayi Dan Anak Yang Mati.

Mugkin dari kita pernah berfikir, jika ada bayi atau anak kecil yang meninggal sebelum dia mengenal benar atau salah, kemanakah dia kembali?. Apakah ke surga atau ke neraka atau ke suatu tempat. Sebagai muslim kita tahu surga dan neraka tentu ditentukan oleh pahala dan dosa, dimana dosa dan pahala biasanya dihitung setelah manusia dewasa (sudah mengenal baik buruk).  Nah di artikel ini aku mempunyai pemahaman yang bisa anda baca. Ini adalah pemahaman pribadiku, jadi bisa saja salah.

[QS 7:46] Dan di antara keduanya (penghuni surga dan neraka) ada batas; dan di atas A’raaf  itu ada orang-orang yang mengenal masing-masing dari dua golongan itu dengan tanda-tanda mereka. Dan mereka menyeru penduduk surga: “Salaamun ‘alaikum “. Mereka belum lagi memasukinya, sedang mereka ingin segera (memasukinya)

A’raaf bisa kita pahami sebagai bagian yang membatasi Surga dan Neraka. Di atas A’raaf ada orang-orang (berarti mereka termasuk manusia) yang mengenal masing-masing dari dua golongan (penghuni surga dan neraka) dengan tanda-tanda mereka (bahwa mereka mengenal orang-orang di dalam surga atau neraka, mungkin dulu penghuni itu adalah bapak, ibu, atau kerabat mereka). Mereka menyeru penduduk surga :Salaamun alaikum”, tetapi mereka belum memasuki surga, sedang mereka ingin segera memasukinya.

Mungkin kita pernah berfikir kemana matinya bayi yang baru lahir, atau kemana matinya anak kecil yang belum baligh (masih suci-belum bisa berfikir tentang dosa/pahala). Kemungkinan mereka berada di A’raaf. Yaitu tempat tanpa dosa dan pahala. Jika di analogikan dengan deret angka sebagai berikut : …..-3,-2,-1,0,1,2,3….., nilai minus (-) adalah tingkatan neraka dan nilai plus (+) adalah tingkatan surga, dan A’raaf adalah nilai Nol (0).


Meski mereka berada di batas surga dan neraka tetapi pada dasarnya mereka lebih condong ke tepi surga, sehingga meski mereka selama di dunia belum sempat menerima cobaan dan belum mengenal dosa atau pahala, atas rahmat Allah mereka ikut merasakan surga meski pada tingkat 0. Hal ini tercermin dari kalimat pada ayat diatas yaitu “Dan mereka menyeru penduduk surga: “Salaamun ‘alaikum “. Mereka belum lagi memasukinya, sedang mereka ingin segera (memasukinya) . 

Dikatakan bahwa “Mereka belum lagi memasukinya, sedang mereka ingin segera (memasukinya)”, mengindikasikan bahwa mereka ini ingin sekali segera memasuki Surga, tetapi karena mereka selama didunia masih dalam taraf Nol (0), maka mereka harus tinggal di A’raaf, tercermin dari kalimat “ Mereka belum lagi memasukinya”.
 

Copyright © review of religions Design by O Pregador | Blogger Theme by Blogger Template de luxo | Powered by Blogger