=====> ISLAM DOES  NOT SUPPORT TERRORISM <=====
ISLAM RAHMAT SELURUH ALAM



VIDEO SATU JAM CARA MEMAHAMI YESUS SEBAGAI ANAK TUHAN

Para Pemeluk Agama Yang Berhak Menghuni Surga


Kitab Suci Umat Islam Al-Quran mengatakan sebagai berikut :

[AL-QUR'AN SURAT 3.64] Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatu pun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah. Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri (kepada Allah)”. (BACA PENJELASANNYA DISINI)

[AL-QURAN SURAT 2.62] Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani dan orang-orang Shabiin (tentang shabiin BACA DISINI), siapa saja di antara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati. 

Pada ayat diatas, secara ringkas dapat dipahami bahwa Islam adalah agama Allah, agama yang berserah diri pada Allah. Agama Adam, Ibrahim, Musa, Yesus dan Muhammad adalah Islam. Islam dari kata Muslim, Mushlam atau Musalman nerupakan kata yang dipakai oleh agama-agama besar sejak dahulu BACA DISINI. Hal itu wajar mengingat nabi Ibrahim yang merupakan Imam bagi semua manusia merupakan pendiri agama-agama besar tersebut BACA DISINI. Saat para nabi-nabi itu ada tentu mereka hanya menyembah kepada Allah begitu pula pengikutnya. Meski setelah para nabi meninggal lambat laun terjadi penyimpangan dimana penyembahan bukan lagi pada Allah tetapi kepada yang dipersekutukan pada Allah atau bahkan selain Allah.

Dan Allah selalu menurunkan kitab pembaharunya untuk mengkoreksi penyimpangan. Dan Al-Quran merupakan kitab pengkoreksi yang terakhir dari Allah sebagai tanda datangnya hari kiamat. Dan Al-Quran adalah kitab Tuhan yang paling otentik dan dijamin tidak berubah. Tentang hal ini bisa dibaca diartikel DISINI (bagian 1) dan DISINI (bagian 2)

Yang jadi pertanyaan adalah apakah QS 2:62 itu ditujukan pada era nabi-nabi sebelum nabi Muhammad saat masih hidup atau era Nabi Muhammad dan sesudahnya?. Saat nabi Muhammad lahir, di dunia ini sudah banyak kitab-kitab Allah yang tersebar meski kitab-kitab itu sudah tercampur antara ayat-ayat asli dari Allah dengan berbagai filsafat dan pemikiran manusia.

Sekiranya ditujukan untuk era nabi-nabi sebelum nabi Muhammad masih hidup tentu tepat. Tetapi bagaimana jika diposisikan untuk era nabi Muhammad dan sesudahnya?. Dimana mungkin orang-orang yang beragama non Islam pada dasarnya tidak tahu akan Islam. Atau orang-orang terdahulu dan sekarang yang hidupnya terpencil dan belum tersentuh agama-agama besar?.

Sebagai muslim pasti akan berpendapat bahwa yang beragama Islam-lah yang masuk surga dan yang non muslim pasti juga berpendapat sebaliknya. Karena disadari atau tidak banyak orang yang menganut agamanya karena bapaknya atau ibunya (orang tuanya). Disinilah hal ini diputuskan oleh 2 ayat diatas.

Sebagai pengikut nabi Muhammad orang muslim sudah mendapat kitab yang paling murni (Al-Quran) yang mana monoteisme sejati ada disana. Dan sebagai pengikut non Islam diakui atau tidak pasti ada banyak sekte atau aliran yang mana dapat diyakini bahwa ada beberapa aliran yang tetap memegang monoteisme meski dalam hal fikih berbeda. Dalam agama Kristen misalnya, aliran utama selalu mengusung doktrin trinitas, tetapi ada juga aliran-aliran lain yang mengusung monoteisme, misalnya saksi Jehova. Begitu pula dalam agama lainnya.

Ada beberapa non muslim aliran tertentu (tak menganut monoteisme) ketika mempelajari Al-Quran (membaca surat Al-Ihklas) dan menemukan monoteisme disana langsung memeluk Islam. Tetapi ada juga non muslim aliran tertentu ketika menemukan monoteisme dalam Islam, mereka menemukan hal yang sama dalam aliran mereka. Dan mungkin mereka tetap berpegang teguh pada agama dalam aliran mereka karena biasanya kepercayaan itu susah diubah, disinilah sebenarnya 2 ayat Al-Quran diatas berperan.

Bahwa agama apapun selama berpegang pada kalimat yang satu (satu Tuhan) tanpa terjebak dalam keberhalaan, kemungkinan bisa masuk surga sesuai tingkat kemurnian, kesucian dan kesempurnaan syariat yang dipakai. Yang mana dalam Islam_lah sebenarnya kesucian, kemurnian dan kesempurnaan syariat itu banyak terdapat. Lalu apakah harus dengan nama Allah dalam menyebut Tuhan?.

Sebenarnya nama Allah (The God) umum dipakai pada agama-agama didunia, meski dalam Islam lah kata “Allah” diucapkan paling sempurna. Di Hindu nama Allah secara jelas disebutkan dalam Rigveda Book 2 Hymn 1 Vol.11 yang mana “baik” dikatakan dengan istillah “llah”. Dalam Rigveda Book 3 Hymn 30 Vol. 10 dan Rigveda Book 9 Hymn 67 Vol. 30 kata Allah disebutkan dengan jelas. Dalam Kristen dan Yahudi kata Allah lebih banyak disebutkan.

Allah Tuhan dengan sebutan berbagai nama seperti : Pengasih, Penyayang, Kholig, Rob, Wishnu, Brahma, Sustainer, cheriser dan lain sebagainya. Yang mana penyembahan dilakukan seutuhnya pada semua nama bukan nama per nama. Bukan hanya menyembah sifat Pengasih atau Penyayang yang kadang diwujudkan dalam bentuk “Dewa Pengasih” atau “Dewa Penyayang” dengan keberhalaan (bentuk patung) yang menyertainya. Dalam Islam misalnya , Tuhan secara khusus adalah Allah yang mana merupakan puncak semua nama_NYA yang dikenal dengan 99 nama Tuhan. Dan setiap beribadah selalu memakai nama Allah. Bukti Tuhan adalah Allah bisa anda baca di artikel DISINI
 

RANDOM ARTIKEL